Day by Day….

alone

Selamat malam 🙂

Senyum dulu ya, biar ga berat berat banget ngerasain beban di pundak ini ^^

Hari baru, tapi badai belum berlalu..

Semakin hari semakin takut rasanya menghadapi badai yang semakin besar ini. Rasanya ingin segera melalui masa masa ini. Mungkin jika ada yang bisa di ajak berbagi tentu tidak akan seberat ini rasanya.

Masalahnya aku sendiri 🙂

Dari kecil udah terbiasa sendiri sih, tapi bukan berarti suka kesendirian. Terkadang memang butuh teman bicara.

Haaafftttttt…

Harus sesabar apalagi ? Harus berbuat apalagi ?

Rasanya percuma kerja keras, kalau kelakuan abi seperti itu. Aku, umi, malu sama tetangga tetangga dirumah. Kita malu denger sindirian mereka. Kita juga takut.

Iya takut. Gimana ga takut, tiap hari dibayang bayangin abi yang slalu berpikir bunuh diri. Trus gimana umi nanti ?

Apa kata tetangga nanti ?

Abi yang seperti ini aja udah bikin kita malu dan capek. Setidak nya dulu sebelum berbuat apa apa itu dipikir.

Sekarang aku, umi, kita hidup prihatin. Kita kerja keras buat ngelunasin hutang abi. Kenapa abi sama istri sana malah seneng – seneng ?

Kadang, aku capek. Aku gaterima. Kenapa demi istri dan anak anak mu disana sampai sampai aku dan umi yang harus kerja keras ? Kenapa cuma aku sama umi ?

Bahkan anak anak abi yang 3 udah dewasa itu berbuat apa ?

Kenapa hidup mereka harus aku dan umi yang nanggung ?

Kenapa ga ada prihatin nya sama sekali ?

Lalu sekarang, abi mau jual rumah kita ? Kita mau tinggal dimana ?

Perasaan abi dimana ? Kenapa ga berhenti bikin kita susah ? Kenapa mereka dimanjain tapi kita yang di sia siakan ?…

Kenapa abi  harus sekeras kepala ini ?..

Dari awal udah diperingatkan, dengan siapa berteman itu ga masalah. Asal bisa jaga diri. Jaga sikap. Jangan ikut ikutan yang ga bener..

Abi ga bisa bedain mana teman mana lawan.. Abi tertipu abis abisan,. Sekarang abi susah, mereka bisa apa ?

Lagi lagi aku sama umi..

Kita ini harus apalagi ?..

berapapun uang yang aku sama umi dapetin per harinya, pasti semua abis dalam sekejap sama abi. Abi jual aset aset keluarga yang berharga, tapi kemana uang nya ? Buat apa ?..

Sampai kapan kayak gini ?..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s